Relawan Gapura Nusantara Selenggarakan Mimbar Kebangsaan Untuk Demokrasi Yang Lebih Baik: Siap Melawan Politik Dinasti dan Kecurangan dalam Pemilu 2024

0
347

 

 

Relawan Gapura Nusantara Selenggarakan Mimbar Kebangsaan Untuk Demokrasi Yang Lebih Baik: Siap Melawan Politik Dinasti dan Kecurangan dalam Pemilu 2024

 

Jakarta, Gramediapost.com

 

 

Menyikapi kondisi sosial politik kekinian yang sangat memprihatinkan dan penuh “drakor” (drama Korea), tokoh-tokoh bangsa menggelar acara bertajuk, “Mimbar Kebangsaan”. Kegiatan ini difasilitasi organ Relawan Gapura Nusantara.

Acara yang  berlangsung di Ruang Gading Agung Klub Kelapa Gading di Jalan Boulevard Raya Blok KGC Kelapa Gading Timur, Jakarta Utara, Kamis (16/11/2023) mulai pukul 12.00 WIB  menghadirikan sejumlah tokoh nasional, akademisi, pegiat sosial, budayawan dan purnawirawan TNI-Polri.

Dalam mimbar kebangsaan tersebut, Relawan Gapura Nusantara memfasilitasi para tokoh-tokoh bangsa untuk memberikan arah kebijakan terkait situasi politik yang terjadi akhir-akhir ini agar tidak menghambat kematangan demokrasi.

Selain Prof Ikrar Nusa Bakti yang memiliki pengalaman menjadi Tenaga Profesional Bidang Politik Lemhannas, narasumber yang didatangkan antara lain pengamat politik Ray Rangkuti, pakar pertahanan Dr Connie Rahakundini, budayawan Eros Djarot, Ketua Umum Persatuan Artis Sinema Indonesia Anwar Fuady.

Hadir pula mantan Kapolri Jenderal Pol (Purn) Surojo Bimantoro, mantan Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI (Purn) Bernard Kent Sondakh, dan pakar komunikasi dari Universitas Airlangga Prof Dr Henri Subiakto, dengan moderator Rudi S Kamri.

Ketua Umum Relawan Gapura Nusantara Laksamana Madya (Laksdya) TNI (Purn) Dr Agus Setiadji di lokasi, mengatakan Indonesia sedang menghadapi sejumlah tantangan sangat berat.

Oleh karena itu, kata Agus, Relawan Gapura Nusantara menggelar acara “Mimbar Kebangsaan” yang dihadiri tokoh-tokoh lintas generasi, lintas agama, lintas profesi, lintas gender dan partai politik untuk memberikan masukan dalam menghadapi berbagai tantangan tersebut.

Baca juga  Cari Hiburan Selama Ramadan? Coba Berbagai Challenge Ini di Likee!

Pernyataan Kapolri 2000-2001 Jenderal Pol (Purn) Surojo Bimantoro cukup menenangkan. Dia meminta relawan untuk tidak terjebak penghakiman lembaga yang bertugas menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat, salah satunya Polri.

Menurut Bimantoro, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo berkomitmen terhadap netralitas Polri. Dan oleh karena itu, dia siap memfasilitasi untuk penyampaian laporan masyarakat kepada Kapolri saat ini, jika memang ada perbuatan anggota Polri yang tidak netral selama penyelenggaraan Pemilu 2024.

Belum-belum, sudah dicurigai. Jangan sampai Polri berada pada situasi sulit. Oleh karena itu, saya meminta relawan agar segera melaporkan sehingga apa yang terjadi di lapangan, ada gesekan atau apa, bisa diselesaikan,” kata Bimantoro.

Sementara itu, pengamat pertahanan Connie Rahakundini Bakrie meminta para purnawirawan di organisasi militer Indonesia untuk mengingatkan calon Panglima TNI tentang komitmen dalam kehidupan bernegara yaitu tegak lurus atau loyal kepada rakyat.

“Tolong ingatkan adik-adik yang mau jadi panglima, siapa pun itu, tegak lurus TNI harus kepada rakyat dan negara,” kata Connie.

Kalau itu betul, harus diingatkan, itu salah. Tegak lurus TNI kita, karena TNI dari rakyat untuk rakyat, itu adalah kepada negara. Itu saja,” kata Connie.

Sementara itu, Ketua Umum PARSI Anwar Fuady menyambut baik pertemuan pada Kamis petang. Dia mengatakan pertemuan seperti Mimbar Kebangsaan yang diselenggarakan Relawan Gapura Nusantara memberi kesejukan pada iklim demokrasi Indonesia.

“Ya sebagai negara demokrasi, it’s oke mengadakan pertemuan seperti ini,” kata Anwar.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here