LAMNO : Desa Nelayan Yang Terlupakan

0
830
bersama anak anak Lamno, keturunan Portugis, semuanya Mualaf

 

Lamno, Gramediapost.com

 

Bahasa Macau adalah pertukaran budaya antara timur dan barat, dan begitu juga barat laut Sumatera, Indonesia, dua ratus kilometer dari Banda Aceh.

Di sebuah desa nelayan terpencil di Samudra Hindia yang luas, Lamno. Dan sebagai tempat kelas dunia untuk produksi lobster, Lamno menonjol karena kehadiran tunggal kelompok etnis campuran bahasa Indonesia Portugis.

Rumah-rumah keturunan Portugis di Lamno

Wajah-wajah khas Asia Tenggara hidup berdampingan dengan sepasang mata biru kristal dengan rambut pirang. Pendekatan khusus ini, yang tampaknya dengan tenang mengungkap masa lalu historisnya, juga menarik perhatian pers asing. Sayangnya, Lamno masih merupakan desa yang tidak dikenal sampai sekarang.

Karena lokasinya, Lamno selalu memiliki hubungan dengan Cina sejak zaman kuno dan selama periode navigasi besar orang Eropa dari abad ke-15 hingga ke-17.

Sebelum Portugis tiba untuk mencari spesiasi dalam keinginan mereka untuk menyebarkan agama Katolik, kaisar dinasti Yuan sudah mengirim utusan ke tempat itu pada tahun 1284.

Namun, ada dua cara untuk mencoba menjelaskan penampilan kelompok mestik lokal Portugis-Indonesia. Yang pertama dan yang banyak dari para pelaut armada Portugis yang tiba di desa memilih untuk tinggal bersama banyak dari mereka, menikah dengan wanita lokal.

Tetapi, menurut sebuah pernyataan resmi, ketika kapal-kapal Portugis melintasi wilayah maritim Banda Aceh, mereka ditangkap oleh Kesultanan Aceh. Saat itu, para pelaut Portugis bercampur dengan awak Andalusia, Spanyol. Andalusia dan dinasti Islam terakhir wilayah Spanyol, “Nasrite”.

Karena kesamaan agama kedua bangsa, para kru dan penduduk setempat mudah diintegrasikan, dan Jaya Sultan juga membantu mereka untuk mendirikan kesultanan “Lamno” / Ini mungkin menjadi penjelasan kedua untuk munculnya campuran aneh ini.

Perjalanan saya ke Lamno cukup rumit. Pesawat harus berhenti dua kali dari Hongkong ke Banda Aceh, dan saya juga harus menyewa seorang pengendara sepeda motor dan menyewa mobil pada hari berikutnya. Karena kurangnya akomodasi di Lamno, perjalanan pulang pergi ke Banda Aceh harus dilakukan pada hari yang sama. Meskipun dia sendirian, perjalanan itu sunyi.

Baca juga  Polres Kep Seribu Himbau ProKes & Bagikan 2.600 Masker Medis Gratis Ke Warga

Untungnya, pengemudi yang saya sewa berasal dari organisasi bantuan korban tsunami PBB dan lahir di Lamno.

Karena kesamaan agama kedua bangsa, para kru dan penduduk setempat mudah diintegrasikan, dan Jaya Sultan juga membantu mereka untuk mendirikan kesultanan “Lamno”. Ini mungkin menjadi penjelasan kedua untuk munculnya campuran aneh ini.

Perjalanan saya ke Lamno cukup rumit. Pesawat harus berhenti dua kali dari Hongkong ke Banda Aceh, dan saya juga harus menyewa seorang pengendara sepeda motor dan menyewa mobil pada hari berikutnya. Karena kurangnya akomodasi di Lamno, perjalanan pulang pergi ke Banda Aceh harus dilakukan pada hari yang sama. Meskipun dia sendirian, perjalanan itu sunyi. Untungnya, pengemudi yang saya sewa berasal dari organisasi bantuan korban tsunami PBB dan lahir di Lamno.

Dari Banda Aceh ke Lamno, Mobil kecil menyeberang jalan pesisir, melewati ladang, hijau, pantai indah, dan liar. Mobil kecil itu memanjat jalan gunung yang berliku di mana jalannya ditutupi dengan hutan hujan. Selama perjalanan ini, pemandangan ekologis asli dari tebing dekat pinggir jalan, sangat mencengangkan dan menunjukkan kepada saya yang tak terbatas. Samudera Hindia membentang di depan mataku.

Sore hari, kami mencapai ladang yang luas, tempat desa Lamno berada. Saat berjalan-jalan di pasar kecil desa, saya dapat mengamati beberapa bangunan dengan gaya arsitektur Eropa selatan dan Islam, yang mengungkapkan karakteristik budaya setempat. Pengemudi dan penduduk desa mencuci saya ke sebuah rumah kayu di mana dua wanita setengah baya yang pemalu duduk di pintu.

Setelah presentasi, saya mengetahui bahwa suami dari salah satu dari mereka adalah lelaki Mestico Luso-Indonesia dari generasi keempat, dan bahwa putrinya memiliki rambut. Keseimbangan keseluruhan perjalanan saya sangat baik, tetapi saya agak kecewa tidak bertemu kedua orang ini secara pribadi, yang bekerja dan belajar di pulau itu.

Baca juga  BERBAGI INISIATIF DAN SOLUSI MENGURANGI PLASTIK SEKALI PAKAI DI “ROAD TO FILM PULAU PLASTIK”

Namun, perjalanan ini membuat saya puas dan memberi saya tahu desa “Lamno” yang tercatat dalam data historis Cina, Portugis, Inggris, dan Indonesia.

Penulis : Ritchie Lek Chi, Chan
Alih Bahasa : Johan Sopaheluwakan

(Artikel diterbitkan di :
Surat Kabar Harian Macau, 14 November 2018 (Bahasa Mandarin dan
Koran Portugis “Hoje Macau, 18 Maret 2019 dalam Bahasa Portugis)

Ket. foto: Gadis cilik Lamno, berambut pirang berkulit putih dan bermata biru

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here