Laporan Bulanan Ekonomi dan Strategi DBS Group Research: Mencari Ruang untuk Bernafas

0
88

Oleh Taimur Baig, Chief Economist dan Radhika Rao, Economist

 

Ekonomi: Perekonomian global dihadapkan pada perang dagang di berbagai lini, perebutan pengaruh antara Cina dan AS semakin luas, konflik AS-Iran memanas, dan perlambatan berkepanjangan dalam permintaan untuk barang-barang elektronik. Mengingat berbagai rintangan tersebut, sangat luar biasa bahwa sejauh ini tidak banyak dampak negatifnya terhadap pertumbuhan ekonomi, sementara aset pasar bahkan meningkat sebagai antisipasi dukungan kebijakan. Pelaku pasar sangat bersemangat mencari ruang untuk bernafas, akan tetapi pergerakan emas dan minyak baru-baru ini menunjukkan bahwa perilaku yang menghindari risiko mungkin akan segera berakhir dan siap untuk berbalik arah.

Pasar valuta asing: Tidak ada tolak ukur pasti terkait tingkat kewaspadaan menghadapi pertemuan Xi-Trump di Pertemuan Puncak G20 di Osaka pada 29 Juni. Bagi mata uang Cina, yuan, pertemuan Xi-Trump dapat menimbulkan akibat dramatis. Sementara itu, pasca pemangkasan nilai dolar AS oleh FOMC menghadapi tantangan. Di dalam negeri, Otoritas Moneter Singapura (Monetary Authority of Singapore, MAS) belum mengesampingkan pelunakan kebijakan dolar Singapura di luar siklus.

Suku bunga: Penentuan posisi (positioning) di berbagai kelas aset kemungkinan tidak terlalu gencar sementara kami menunggu hasil pertemuan G20 pada akhir pekan ini. Dari berbagai segi, perbaikan di pasar obligasi pemerintah negara maju nampaknya sudah mencapai batas maksimum. Di Asia, kami berpendapat bahwa bank-bank sentral akan lebih berani melunakkan kebijakan mereka lebih lanjut, terutama jika Bank Sentral AS memotong suku bunganya sebanyak dua kali, seperti yang kami harapkan.

—–

Saat pertemuan G-20 di Jepang dimulai, hanya ada kemungkinan kecil kekhawatiran investor global akan menyusut dalam waktu dekat. Perang dagang antara Cina dan AS serta tuntutan agar pembicaraan bilateral, yang sangat diperlukan, dilanjutkan, kemungkinan akan menjadi sorotan. Sayangnya, ada banyak hal lain yang menimbulkan kekhawatiran.

Baca juga  GARDA SATU JEMPOL AKAN GELAR APEL POSKO RELAWAN 01 DENGAN # REBUT KEMBALI JAKARTA

Terlepas dari hasil pembicaraan dagang antara Cina dan AS, medan baru perang dagang terus terbuka. India menghadapi langkah AS, produsen mobil di Asia dan Eropa berada di bawah ancaman (juga dari AS), sementara Meksiko menghindari tarif dengan dalih masalah imigran pada saat-saat terakhir. Kami tidak melihat Gedung Putih di bawah kepemimpinan Trump merasa bahwa menemukan penyelesaian untuk semua masalah itu hal mendesak.

Lalu, ada perebutan pengaruh antara Cina dan AS, yang lebih luas, mulai dari keamanan dunia maya hingga Laut Cina Selatan. Secara tersirat, itu terkait juga dengan keadaan Korea Utara. Akhirnya, peningkatan mengkhawatirkan telah terjadi sehubungan dengan Iran, yang membuat prospek pasokan minyak mentah dan LNG semakin gelap.

Dengan mempertimbangkan berbagai hambatan itu, sungguh luar biasa bahwa sejauh ini hanya ada sedikit dampak negatifnya terhadap pertumbuhan ekonomi di seluruh dunia. Bank Sentral AS mungkin terlihat cenderung semakin lunak, namun kami berpendapat bahwa data ekonomi nyaris tidak menuntut sikap defensif. Ramalan produk domestik bruto (PDB) Bank Sentral Atlanta untuk triwulan April-Juni hampir tidak menunjukkan kecenderungan memprihatinkan, dengan data Juni sejauh ini menunjukkan ekonomi masih sehat.

Di seluruh dunia, pasar aset sebenarnya membaik sebagai antisipasi dukungan kebijakan. Pelaku pasar sangat bersemangat menemukan ruang untuk bernafas, namun pergerakan emas dan minyak baru-baru ini menunjukkan bahwa sikap menghindari risiko mungkin akan segera berakhir dan siap untuk berbalik arah.

Perlambatan perekonomian Cina telah meningkat setelah triwulan pertama, yang sangat mendukung, memunculkan narasi tentang pelunakan kebijakan secara global. Model Nowcast (ramalan) kami melihat penurunan stabil dalam momentum pertumbuhan, dengan pertumbuhan ke arah 6% pada triwulan ke-3. Kami berpendapat bahwa permintaan melemah dari Cina adalah alasan utama mengapa harga minyak mentah dunia belum juga meningkat meskipun ada ketegangan di Teluk Persia.

Baca juga  Politik Identitas Menurunkan Kualitas Kebangsaan

—–

China’s slowing growth narrative

Narasi pertumbuhan Cina, yang melambat

Tantangan bagi pembuat kebijakan global bukanlah pelonggaran lebih lanjut; namun, dalam pandangan kami, mereka sangat bersemangat melakukan pelonggaran. Tantangannya adalah menentukan bagaimana melakukan pelonggaran tanpa menghabiskan ruang pelonggaran terlalu cepat dan bagaimana menjaga stabilitas keuangan pada saat utang kemungkinan meningkat (dari tingkat yang sudah tinggi) dalam menanggapi pelonggaran kebijakan moneter. Sementara itu, aset berisiko meningkat, di luar harapan, dengan adanya kekhawatiran akan pertumbuhan. Kemungkinannya adalah siklus penurunan suku bunga Bank Sentral AS kali ini akan tipis dan berumur pendek. Bank Sentral Eropa (European Central Bank, ECB) akan kesulitan membuat tingkat suku bunga negatif menjadi lebih negatif lagi secara signifikan. Cina telah memangkas suku bunganya secara signifikan, dan sebelum memasuki pelonggaran kuantitatif (Quantitative Easing, QE) formal, ruang mereka juga cukup sempit. Mencari ruang bernapas dapat membawa investor ke ranah asing.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here