Indonesia Economic Forum 2018 Connecting Indonesia: A New Five-Year Agenda

0
13

 

Jakarta, Gramediapost.com

 

Para pemimpin politik, bisnis, pemerintah dan komunitas sipil berkumpul di Indonesia Economic Forum (IEF) tahunan yang kelima untuk membahas agenda ekonomi dan sosial negara selama lima tahun ke depan.

Tema utama untuk IEF tahun ini difokuskan pada pengembangan sumber daya manusia; pembangunan infrastruktur; dan swasembada pangan dan energi.

Lebih dari 350 peserta dari berbagai kalangan menghadiri forum yang menampilkan pembicara seperti Luhut Panjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kelautan; Gita Wirjawan; mantan Menteri Perdagangan dan pendiri Grup Ancora; Prabowo Subianto; pendiri dan ketua Partai Gerindra yang juga calon presiden RI; Tom Lembong, Ketua BKPM: dan Sandiaga Uno, calon wakil presiden RI.

Forum ini juga menampilkan diskusi panel yang membahas dampak pemilu 2019 terhadap perekonomian antara lain: peningkatan ekonomi digital; permberdayaan Indonesia melalui energi terbarukan; pendidikan dan pekerjaan di masa mendatang; serta pendidikan berbasis science, technology, engineering dan math (STEAM) – peningkatan kapasitas generasi muda untuk mas depan.

Dengan meningkatnya ketidakpastian ekonomi global yang timbul karena perang dagang antara Amerika Serikat dan Tiongkok, para pembicara pun membahas berbagai prioritas utama di bidang ekonomi untuk perkembangan di Indonesia.

Dalam sambutannya, Shoeb Kagda, pendiri Forum Ekonomi Indonesia mengatakan bahwa jika Indonesia ingin mencapai tujuannya masuk sebagai lima besar ekonomi dunia pada 2045, maka perlu diciptakan lebih banyak pusat pertumbuhan di negeri ini. Berbagai pusat pertumbuhan ini tidak dapat tumbuh sendiri dan saling terhubung satu sama lain.

“Kita hidup di era konektivitas,” katanya. “Tidak hanya konektivitas fisik melalui jalan, jembatan dan bandara, tetapi juga konektivitas digital yang tengah berkembang dalam interaksi antar sesama manusia maupun antara manusia dengan mesin.”

Baca juga  Kampanye Global 16 Hari Anti Kekerasan terhadap Perempuan: #Gerak Bersama Hapuskan Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan, UN Women dan Komnas HAM) Di Pusat Kebudayaan Amerika

Menutup IEF 2018, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Panjaitan menekankan sejumlah terobosan yang telah dicapai pemerintahan Joko Widodo seperti pembangunan infrastruktur; stabilitas makro-ekonomi dan penganggulangan kemiskinan. Dia menambahkan bahwa selama lima tahun ke depan, Presiden Jokowi telah menginstruksikan pemerintahannya untuk berkonsentrasi pada pengembangan sumber daya manusia.
“Kami telah mencapai banyak hal, dan menerapkan program serta mengelola negara sebesar Indonesia tidaklah mudah,” katanya. “Saya mengukur pencapaian kami berdasarkan data, bukan perasaan, dan saya selalu memeriksa dan melakukan verifikasi atas apa pun yang dilaporkan ke saya,” katanya.

Calon Presiden RI, Prabowo Subianto, membahas pentingnya swasembada pangan, energi, dan air sebagai komponen utama agenda ekonomi dan sosialnya. Dia menambahkan bahwa Indonesia harus mempromosikan penggunaan bioenergi untuk sebagai kompensasi penurunan produksi minyak.

“Partai saya akan mengadopsi strategi big push,” katanya. “Kita harus meniru negara-negara seperti Tiongkok, AS, India dan Rusia yang semuanya telah mencapai swasembada,” katanya. “Kita harus mengatasi dua tantangan signifikan: ketidaksetaraan pendapatan dan tata kelola ekonomi yang kurang tepat.”

Luhut dan Prabowo juga menyinggung bagaimana Indonesia harus menanggapi ketidakpastian ekonomi dan politik global yang berkembang di Asia. Luhut mencatat bahwa Indonesia akan bekerja berdampingan dengan kedua kekuatan tersebut dan pemerintah akan terus menarik investasi dari AS dan Tiongkok.
Mantan Menteri Perdagangan Gita Wirjawan dalam pidatonya secara khusus menyinggung pentingnya meningkatkan konektivitas seperti jalan dan listrik sebagai faktor penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi.

“Jika Indonesia konsisten dengan misi pengembangan sumber daya manusia dan konektivitasnya, maka Indonesia akan memiliki PDB sebesar 14 triliun dolar AS pada 2045,” katanya.
IEF adalah platform yang paltform multi-pemangku kepentingan yang bersifat netral dan berupaya untuk melibatkan semua lapisan masyarakat Indonesia. Sejak didirikan pada tahun 2014, Forum IEF telah bekerja sama dengan pemerintah Indonesia, masyarakat sipil, serta komunitas bisnis.

Baca juga  Dr. H.P. Panggabean, SH, MS: Kerukunan Masyarakat Hukum Adat Nusantara akan Gelar Festival Seni Budaya Nasional Tahun 2018

Misi dari Forum Ekonomi Indonesia adalah untuk mempromosikan kemajuan ekonomi dan sosial bagi Indonesia.

Tentang Forum Ekonomi Indonesia

Forum Ekonomi Indonesia (IEF) adalah platform utama yang membawa pembuat kebijakan, pemimpin bisnis, intelektual dan pengusaha bersama-sama untuk mendiskusikan masalah yang mempengaruhi bangsa. IEF bertujuan untuk menciptakan pengetahuan dan informasi yang dapat ditindaklanjuti yang akan membantu para pemimpin berkontribusi pada pertumbuhan perusahaan mereka, wilayah dan juga bangsa. Didirikan pada tahun 2014, IEF berada di tahun kelima. Setiap tahun forum berfokus pada tema unik yang fundamental bagi kisah pertumbuhan Indonesia sebagai kekuatan ekonomi global yang muncul.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here