Press release Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP) Indonesia tentang Issue Perpanjangan Masa Jabatan KPU dan Bawaslu

0
26

Jakarta, Suarakristen.com

 

Menanggapi adanya pernyataan Pimpinan Komisi II DPR RI tentang perpanjangan masa jabatan penyelenggraa Pemilu  dalam hal ini Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan Bawaslu, sebagaimana banayk dilansir di berbagai media, dengan ini KIPP Indonesia memandang permasalahan ini sebagai berikut :

1. DPR melalui Komisi II DPR seyogyanya fokus pada tugas pokok dan fungsinya sebagai fungsi legislasi, pengawasan dan anggaran, dalam hal ini KIPP Indonesia melihat Komisi II tidak fokus pada dua tugasnya sebagai pembuat paket Undang-undang politik, seperti Undang-undang Parpol dan Undang undang Pemilu dan Pilkada.

2. Kinerja DPR khususnya komisi II DPR perlu dipertanyakan, selain soal kontroversi soal studi banding ke Eropa yang justru kontra produktif dengan melakukan komparasi unequal, membandingkan system dan pelaksanaan pemilu tanpa memperhatikan sejarah dan pelaksanaan pemilu di Indonesia.

3. Pembahasan paket Undang-undang Pemilu yang sangat terlambat dan terkesan bertele-tela mencerminkan ketidakseriusan Komisi II DPR untuk melaksanakan tugas dan fungsinya, selain catatan tentang buruknya rapat-rapat pembahasan Undang-ndnag dimaksud baik dari sisi kuantitas maupun kualitas.

4. Wacana pengisian Penyelenggara Pemilu oleh Partai politik, selain tidak produktif dan akan menimbulkan ketidakpercayaan publik juga akan menguras energi, karena telah dilakukan sebelumnya namun ditolak oleh pendapat masyarakat umum.

5. Banyaknya pernyataan yang tidak mencerminkan pemahaman dan kepekaan komisi II seperti soal Evoting yang tidak memiliki dasar hukum dalam pelaksanaan Pemilu.

6. Tidak tersosialisaninya pembahasan-pembahasan pada rapat-rapat pembahasan Undang-undang Politik, termasuk rendahnya pelibatan masyarakat sipil dalam pembahasan tadi.

7. Kinerja Komisi II DPR yang buruk potensial menimbulkan permasalahan kelangsungan demokrasi melalui hambatan dan kerawanan dalam pelaksanaan Pemilu di Indonesia.

Baca juga  SOLIDARITAS ANAK BANGSA DALAM AKSI DAMAI PRESEDIUM RAKYAT MENGGUGAT

Memperhatikan hal tersebut di atas, maka dengan ini KIPP Indonesia menyatakan sikap dan menyerukan :

1. Kepada Komisi II DPR untuk fokus pada tugas pokok dan fungsinya dalam pembahasan Undang Undang Politik, yang meliputi Undang-undang partai politik dan Pemilu/Pilpres, dan menyelesaikan tugas tersebut tepat waktu.

2. Komisi II DPR segera menindaklanjuti proses seleksi KPU dan Bawaslu sebagaimana jadwal yang telah ditentukan, dan tidak melemparkan pernyataan yang kontraproduktif dan meresahkan publik.

3. Tentang wacana perpanjangan masa jabatan KPU dan Bawaslu perlu segera dihentikan karena selain tidak memiliki dasar hukum, bahkan potensial melanggar hukum, akan menimbulkan kerasahan  di masyarakat dan ketidak pastian hukum dan akan menhambat proses demokratisasi di Indonesia.

4. Komisi II DPR diminta untuk memahami sejarah dan perjalanan demokrasi dan pelaksanaan Pemilu di Indonesia, sehingga memiliki pemahaman dan sikap yang melahirkan upaya untuk terus mendorong demokrasi dan kedaulatan rakyat bukan masalah sebaliknya.

5. Pembahasan Undang –undang Politik dikembalikan kepada kepentingan mendesak, untuk menghadirkan kedaulatan rakyat, bukan sebagai ajang transaksional partai-partai di DPR.

6. Kepada Penyelenggara Pemilu untuk tetap fokus pada tugas pokok dan fungsinya, mengingat di akhir masa jabatannya masih ada pekerjaan besar penyelesaian proses Pilkada serentak tahun 2017 , baik di MK maupun di Sentra Gakumdu.

7. Kepada Publik, masyarakat sipil dan media diminta untuk tetap memantau proses pembahasan undang-undang Politik dan seleksi Penyelenggara Pemilu di Komisi II DPR, mengingatb potensi yang kontra produktif dari rendahnya kinerja Komisi II DPR.

Demikian Press Release KIPP Indonesia atas perkembangan pembahasan Undang –undang Politik yang terjadi di DPR serta perkembangan social politik di Indonesia

Baca juga  Ditjenpas Gelar Opera Ainun,Narapidana Siap “Unjuk Gigi"

 

Jakarta, 22 Maret 2017

 

*Kaka Suminta*

*Sekretaris Jenderal*

Komite Independen Pemantau Pemilu

Independent Committee for Election Monitoring

Kompleks Pusdiklat DKI Jakarta, Kav. 7

Jalan. HR Rasuna Said, Kuningan

Jakarta 12950 Indonesia

Phone /fax :021 5265146

www.kippindo.org

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here