BPOM Meluncurkan Mobil Pemusnah Obat dan Makanan Berbahaya

0
26

 

 

Jakarta, Gramediapost.com

 

 

Badan Pengawasan Obat dan Makanan melakukan terobosan baru. Di penghujung akhir tahun 2017, Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) RI meluncurkan mobil incinerator atau mobil pemusnah obat dan makanan berbahaya.

 

Total ada lima mobil incinerator yang diluncurkan BPOM RI dan akan diserahkan kepada Balai Besar POM di Bandung, Semarang, Surabaya, Serang dan Jakarta.

 

Kepala BPOM RI Penny K. Lukito mengatakan bahwa “amunisi baru” tersebut akan memperkuat penegakan hukum kepada para penjual obat dan makanan berbahaya yang ada di dalam negeri.

 

“Mobil Incenarator ini sarana khusus pemusnahan produk obat dan makanan ilegal. Ramah lingkungan dan bersifat mobile,” ungkap Penny di kantor BPOM RI, Jakarta, Jumat (29/12/17).

 

Tegas Penny, lima daerah yang akan menerima mobil incinerator tersebut adalah daerah paling banyak terjadi pelanggaran dengan barang bukti obat dan makanannya yang berbahaya.

 

“Kami harap yang menerima mobil incinerator mampu meningkatkan kinerjanya dalam pengungkapan kasus untuk perlindungan kepada konsumen,” tegas dia.

 

Penny menerangkan, anggaran pengadaan lima mobil incinerator tersebut kurang lebih Rp 4 miliar.

 

Rencananya tahun depan, pihaknya akan kembali menambah lima mobil yang sama guna diberikan kepada Balai Besar POM di daerah.

 

“Mahal juga ini. Dibuat dengan spesifikasi teknis yang disesuaikan dengan kebutuhan dari produk yang akan dimusnahkan,”pungkasnya.

 

Selama ini kata dia, BPOM dalam memusnahkan obat dan makanan berbahaya selalu bekerja sama dengan pihak ketiga.

 

“Pertama kali BPOM punya unit mobil pemusnah. Ini efektif, efesien tak perlu lagi kontrak pihak ketiga. Karena akan bisa mobile, layani beberapa wilayah dan aman,” kata dia.

 

Sementara itu, Kepala Pusat Penyidikan Obat dan Makanan BPOM RI, Hendri Siswadi mengatakan pihaknya menghemat 50 persen anggaran untuk pemusnahan obat dan makanan berbahaya dengan adanya mobil incinerator tersebut.

 

“Mahal sekali pemusnahan, hitungannya kan per kilogram. Jadi bisa hemat 50 persen karena kita punya mobil sendiri

 

Kelima mobil ini akan diserahkan kepada Pusat Penyidikan Obat dan Makanan (PPOM), Balai Besar POM Bandung, Semarang, Surabaya, dan Balai POM Serang. Penny mengatakan ke depan BPOM akan memperbanyak alat incinerator yang ramah lingkungan ini dengan memakai anggaran yang ada di wilayah masing-masing BPOM.

 

“Ke depan akan kita perluas, dengan anggaran yang ada wilayah akan kita hadapi dan juga ini alat pemusnahan ramah lingkungan juga,” jelas dia.

 

“Badan POM juga akan menambah Badan POM Kabupaten ada 40 kota Kabupaten tahun 2018, insyaallah kita akan mulai dengan harapan memberikan efek jera yang kita tegakkan. Tentunya bekerjasama dengan mitra kita Polisi, BNN, dan Kejagung,” ungkapny Penny.

“Aspek pemusnahan adalah aspek penting dengan adanya transparansi bahwa produk yang kita amankan memang kita musnahkan dan tidak ada pemanfaatan lain,” tambah dia.